Reporting the underreported threat of nuclear weapens and efforts by those striving for a nuclear free world.

A project of The Non-Profit International Press Syndicate Group with IDN as flagship agency in partnership with Soka Gakkai International in consultative
status 
with ECOSOC.

 

The World is Plunging into a Dangerous New Cold War 2.0 - Bahasa

Dunia Jatuh ke dalam Perang Dingin 2.0 Baru yang Berbahaya

Menurut pandangan Dr Joseph Gerson

Penulis adalah Presiden Kampanye untuk Perdamaian, Perlucutan Senjata, dan Keamanan Bersama

NEW YORK (IDN) — Invasi Rusia terhadap Ukraina dan ancaman yang dikeluarkan Putin berkali-kali untuk menggunakan serangan nuklir genosida jika Barat melakukan intervensi lebih langsung di Ukraina harus dikecam dan ditentang secara universal.

Meskipun Putin telah memberi tahu Presiden Macron bahwa dia bermaksud untuk mengambil alih seluruh Ukraina, seperti tuntutan demonstrasi hari ini, kita harus mendesak agar Rusia segera melakukan gencatan senjata, menarik seluruh pasukan asing dari Ukraina, dan melakukan negosiasi.

Putin dan negara Rusia memang memiliki sejumlah masalah keamanan yang sah: pelanggaran NATO terhadap Piagam Paris dan Undang-Undang Pendiri NATO-Rusia, yang menjamin bahwa tidak ada negara OSCE yang akan berusaha memperkuat keamanan mereka dengan mengorbankan negara lain; kehadiran pasukan AS, Jerman, dan NATO lainnya di perbatasan Rusia, serta pertahanan rudal terkait serangan pertama yang berpotensi nuklir di Rumania dan Polandia.

Tetapi jelas sekali bahwa ambisi etnonasionalis dan kekuatan besar Putin memacu invasi yang sama sekali tidak dapat dibenarkan. Dengan pasukan Rusia mengepung Ukraina di tiga sisi, Putin memiliki pengaruh diplomatik untuk memastikan bahwa penyelesaian masalah keamanannya dapat ditangani.

Dalam diskusi jalur II yang melibatkan mantan pejabat dan penasihat senior Rusia, Eropa dan AS, jalur diplomatik mencoba untuk menyelesaikan situasi sulit ini.

Tindakan yang dilakukan antara lain, membuat moratorium keanggotaan NATO baru, membuat perjanjian Minsk 2 untuk menciptakan negara Ukraina yang netral dan berfederasi, merevisi dan memperbarui Perjanjian Pasukan Nuklir Jangkauan Menengah dan Konvensional, pembatasan latihan militer provokatif, dan dimulainya kembali pembicaraan stabilitas strategis, serta Negosiasi perpanjangan START baru telah diidentifikasi.

Bahkan mantan Duta Besar AS untuk Moskow, Michael McFaul, yang sudah sejak lama menunjukkan kebencian terhadap Putin, telah menulis di Jurnal Hubungan Internasional bahwa sudah waktunya untuk menegosiasikan Grand Bargain baru, Helsinki 2.0, dengan Moskow.

Kendati demikian, Putin melancarkan invasi brutalnya.

Krisis Rudal Kuba bergerak secara perlahan

AS dan NATO bisa berbuat lebih banyak untuk mencegah perang. Biden dan Blinken seharusnya mengakui di depan umum bahwa mengingat oposisi Prancis dan Jerman ke Ukraina pernah bergabung dengan NATO yang seharusnya menutup “pintu terbuka” untuk NATO baru, menggunakan seruan pencegahan perang untuk moratorium 15 tahun pada keanggotaan baru, di mana tahunnya bisa jadi diperpanjang.

Setelah gagal menekan pemerintah Ukraina untuk memenuhi bagiannya dari perjanjian Minsk 2, mereka seharusnya berupaya semaksimal mungkin agar Amerika Serikat kembali berkomitmen pada perjanjian yang menyatakan tujuan tambahan menggunakan hal tersebut untuk merundingkan pembentukan negara Ukraina yang netral dan berfederasi untuk mengatasi masalah keamanan Moskow dengan cara yang akan menjaga kemerdekaan dan demokrasi Ukraina.

Saat ini Ukraina dan Rusia saling membunuh. Kota-kota di Ukraina sedang dihancurkan. Setidaknya ada dua juta warga Ukraina yang telah meninggalkan rumah mereka. Dan dunia sedang jatuh ke dalam Perang Dingin 2.0 baru yang semakin berbahaya, yang juga digambarkan sebagai Zaman Es baru.

Dengan potensi insiden dan salah perhitungan untuk memicu perang nuklir yang dahsyat atau perang siber serta pengalihan sumber daya yang terbatas dalam memenuhi kebutuhan esensial manusia dan darurat iklim untuk mendanai perlombaan senjata baru dan militerisasi masyarakat kita, umat manusia jatuh ke dalam masa-masa tergelap.

Ancaman nuklir Putin sangatlah berbahaya. Dia telah menggambarkan sanksi ekonomi besar-besaran dan tanpa pandang bulu yang merusak ekonomi Rusia serta memimpin Rusia untuk bersatu di belakang pemimpin nasional mereka dan negara yang terkepung sebagai tindakan perang.

Hal ini membawa kita lebih dekat ke ambang perang Rusia-NATO, terutama jika Biden tunduk pada tekanan yang meningkat untuk memberlakukan zona larangan terbang di atas Ukraina. Dengan pesawat AS dan NATO menembak jatuh pesawat Rusia, perang berkekuatan besar, tidak diragukan lagi nuklir, pasti terjadi.  Selain itu, kecelakaan, insiden, dan kesalahan perhitungan saat perang sedang berlangsung dapat mengarah pada hal yang tak terbayangkan.

Seandainya Ukraina menyerahkan senjata nuklir yang diwarisinya dari Uni Soviet sebagai imbalan atas jaminan integritas dan kedaulatan teritorial Memorandum Budapest, sudah mengarah pada seruan bagi AS untuk menyebarkan senjata nuklir di Taiwan, agar Jepang dan Korea Selatan menjadi pusat kekuatan nuklir dan Ancaman gegabah dari Presiden Zelensky pada Konferensi Keamanan Munich bahwa pada waktunya Ukraina mungkin perlu lagi menjadi pusat kekuatan nuklir.

Dihadapkan dengan apa yang para analis di AS dan Rusia gambarkan sebagai Krisis Rudal Kuba yang bergerak secara perlahan, dunia harus bersatu untuk MENOLAK senjata nuklir dan perang nuklir yang tidak dapat diabaikan, serta tuntutannya untuk gencatan senjata. Jika ada sisi positif yang bisa diambil dari krisis ini, walaupun samar-samar, ini merupakan ancaman nuklir dan bahaya yang mulai menyadarkan umat manusia akan kebutuhan mendesak terhadap penghapusan senjata nuklir.

Ironi pun terjadi di tengah peperangan mematikan dan ancaman nuklir. Betapapun tercelanya invasi dan ancaman nuklir Putin, mereka menirukan imperialisme AS dan ancaman nuklir dalam beberapa dekade, bahkan berabad-abad ini.

Upaya Rusia sebagai penyangga terhadap intervensi asing dan lingkup pengaruh merupakan cerminan dari Doktrin Monroe AS yang dibentuk beratus-ratus tahun yang lalu, yang menegaskan bahwa Belahan Barat merupakan wilayah AS, di mana ini telah berulang kali menggulingkan pemerintah yang tidak kooperatif dan mengancam akan memulai perang nuklir selama krisis rudal Kuba.

Seperti yang telah didokumentasikan Daniel Ellsberg dan yang lainnya, selama perang dan krisis internasional yang tak terhitung jumlahnya, presiden AS telah berulang kali bersiap dan mengancam untuk memulai perang nuklir untuk mengintimidasi saingan kami atau untuk memastikan bahwa tidak ada yang akan membantu mereka yang bertekad untuk menyerang AS.

Contohnya antara lain, krisis Iran tahun 1946, Truman dan Eisenhower selama Perang Korea, Johnson dan Nixon selama Perang Vietnam, dan Bush I & II menjelang perang Irak, serta ancaman “api dan amarah” Trump terhadap Korea Utara.

Seperti yang dikatakan Walt Kelly, seniman pembuat kartun Pogo, krisis ini mengajarkan kepada kita bahwa “Kita telah bertemu musuh dan musuh itu adalah kita.” Hibakusha sudah sejak lama memperingatkan kita bahwa “Manusia dan senjata nuklir tidak dapat hidup berdampingan”.

Dan seperti yang mungkin dikatakan Malcolm X, arogansi AS dan imperialismenya, termasuk ancaman berulang dan persiapan untuk memulai perang nuklir telah membuat ayam-ayam kembali ke kandang untuk bertengger karena kita semua terancam oleh invasi Rusia terhadap Ukraina serta ancaman nuklirnya.

Kebijaksanaan sangat diperlukan untuk memastikan bahwa saat demam perang terus meningkat, jangan sampai ada yang menarik terlalu keras Ikatan Gordia yang dapat memicu perang nuklir. Dengan asumsi bahwa kita selamat dari perang ini, seperti perang-perang sebelumnya, ini semua akan berakhir dengan negosiasi diplomatik.

Kita harus mengatakan dengan tegas bahwa perjanjian tersebut memberikan kemerdekaan dan kedaulatan Ukraina dan bahwa janji tahun 1990-an terkait Keamanan Bersama menggantikan momentum untuk bencana zaman es abad ke-21.

Lepaskan angan-angan kita, seperti yang kita lakukan dalam memenangkan Perjanjian Larangan Uji Coba Terbatas, Pembekuan Senjata Nuklir, dan Perjanjian INF, kita semua harus melakukan apa yang kita bisa untuk menggiring kekuatan besar yang kejam menuju perlucutan senjata nuklir yang meneguhkan kehidupan, perjanjian pengawasan senjata baru, dan jalan menuju penghapusan senjata mematikan ini. [IDN-InDepthNews – 09 Maret 2022]

Sumber gambar: Los Angeles Times