Reporting the underreported threat of nuclear weapens and efforts by those striving for a nuclear free world.

A project of The Non-Profit International Press Syndicate Group with IDN as flagship agency in partnership with Soka Gakkai International in consultative
status 
with ECOSOC.

 

ICAN Berhasil Mempromosikan Pelarangan Senjata Nuklir di Afrika

Oleh Jaya Ramachandran

GENEVA (IDN) - Peraih Nobel Perdamaian 2017, Kampanye Internasional untuk Menghapuskan Senjata Nuklir (ICAN) dan organisasi mitranya melakukan kegiatan di seluruh Afrika untuk mempromosikan kepatuhan terhadap Perjanjian Pelarangan Senjata Nuklir (TPNW) dan untuk meningkatkan kesadaran akan ancaman serius yang ditimbulkan senjata nuklir bagi seluruh umat manusia.

TPNW mencakup seperangkat larangan yang komprehensif untuk berpartisipasi dalam aktivitas senjata nuklir apa pun. Hal ini terdiri dari usaha untuk tidak mengembangkan, menguji, memproduksi, memperoleh, memiliki, menimbun, menggunakan atau mengancam untuk menggunakan senjata nuklir.

Perjanjian ini juga melarang penyebaran senjata nuklir di wilayah nasional dan pemberian bantuan kepada Negara mana pun dalam melakukan kegiatan yang dilarang.

Negara-negara peserta akan berkewajiban untuk mencegah dan menekan setiap kegiatan yang dilarang berdasarkan TPNW yang dilakukan oleh orang-orang atau di wilayah di bawah yurisdiksi atau kontrolnya.

Perjanjian ini juga mewajibkan Negara-negara peserta untuk memberikan bantuan yang memadai kepada individu-individu yang terkena dampak penggunaan atau pengujian senjata nuklir, serta untuk mengambil tindakan yang diperlukan dan tepat untuk remediasi lingkungan di daerah-daerah di bawah yurisdiksi atau kontrolnya yang terkontaminasi sebagai akibat dari kegiatan yang berkaitan dengan pengujian atau penggunaan senjata nuklir.

ICAN, koalisi organisasi non-pemerintah di 104 negara, memainkan peran penting dalam Perjanjian yang diadopsi dengan suara 122 negara yang mendukung, dengan satu suara menentang dan satu abstain di Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York pada tanggal 7 Juli 2017. Empat puluh dua di antaranya adalah negara-negara Afrika.

Perjanjian ini dibuka untuk ditandatangani oleh Sekretaris Jenderal PBB pada tanggal 20 September 2017. Menyusul penyetoran instrumen ratifikasi atau aksesi Perjanjian ke-50 kepada Sekretaris Jenderal pada tanggal 24 Oktober 2020,

Sejak saat itu, ke-54 negara Afrika telah menyuarakan dukungan mereka untuk perjanjian penting ini di Majelis Umum PBB, dan banyak yang telah menandatangani dan meratifikasinya (lihat daftarnya di sini), sementara beberapa sekarang sedang dalam proses menjadi negara pihak.

Organisasi-organisasi yang melakukan kegiatan regional dengan ICAN adalah Uni Afrika, AFCONE dan ECOWAS.

Pada bulan April 2019, Dewan Perdamaian dan Keamanan Uni Afrika mengadakan pertemuan tentang TPNW, dan ICAN diundang untuk memberikan pengarahan kepada badan yang beranggotakan 15 negara tersebut. Pada bulan Maret 2022, Komisi AU, bekerja sama dengan ICAN, mengadakan pertemuan "untuk mempromosikan universalisasi TPNW di Afrika", di mana para pejabat pemerintah dari negara-negara anggota AU bertukar pandangan.

Mereka mengingat peran utama yang dimainkan negara-negara Afrika dalam negosiasi, adopsi, dan promosi TPNW, serta sinergi perjanjian dengan prioritas dan instrumen regional lainnya, terutama Perjanjian Zona Bebas Senjata Nuklir Afrika ("Perjanjian Pelindaba").

Perjanjian ini dinamai Pusat Penelitian Nuklir utama Afrika Selatan, yang dijalankan oleh Perusahaan Energi Nuklir Afrika Selatan dan merupakan lokasi di mana bom atom Afrika Selatan pada tahun 1970-an dikembangkan, dibangun dan kemudian disimpan. Perjanjian Pelindaba ditandatangani pada tahun 1996 dan mulai berlaku dengan ratifikasi ke-28 pada tanggal 15 Juli 2009.

Traktat ini melarang penelitian, pengembangan, pembuatan, penimbunan, akuisisi, pengujian, kepemilikan, kontrol atau penempatan alat peledak nuklir di wilayah pihak-pihak dalam Traktat dan pembuangan limbah radioaktif di zona Afrika oleh pihak-pihak dalam Traktat.

Kesepakatan Pelindaba juga melarang serangan apa pun terhadap instalasi nuklir di zona tersebut oleh pihak-pihak Perjanjian dan mengharuskan mereka untuk mempertahankan standar tertinggi perlindungan fisik bahan, fasilitas, dan peralatan nuklir, yang akan digunakan secara eksklusif untuk tujuan damai.

Perjanjian tersebut mengharuskan semua pihak untuk menerapkan perlindungan Badan Energi Atom Internasional lingkup penuh untuk semua kegiatan nuklir damai mereka. Sebuah mekanisme untuk memverifikasi kepatuhan, menggabungkan pembentukan Komisi Afrika untuk Energi Nuklir (AFCONE), telah ditetapkan oleh Perjanjian tersebut. Kantornya akan berada di Afrika Selatan.

ICAN telah bekerja sama dengan AFCONE untuk memajukan perlucutan senjata nuklir. Pada bulan Oktober 2021, delegasi ICAN menghadiri konferensi kelima negara-negara pihak pada Perjanjian Zona Bebas Senjata Nuklir Afrika di Johannesburg, Afrika Selatan.

ICAN dan organisasi mitranya di Afrika Barat telah melakukan pendekatan dengan Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS) sejak tahun 2019. Pada Desember 2021, setelah advokasi oleh ICAN, parlemen ECOWAS menyatakan dukungannya terhadap TPNW dan mendorong anggota ECOWAS yang belum melakukannya untuk menjadi pihak dalam Perjanjian tersebut.

Selain itu, ICAN telah melakukan kegiatan untuk mempromosikan kepatuhan terhadap TPNW dan untuk meningkatkan kesadaran akan ancaman serius yang ditimbulkan senjata nuklir bagi seluruh umat manusia di tingkat nasional di 24 negara Afrika.

Ini adalah: Angola, Burkina Faso, Burundi, Kamerun, Republik Afrika Tengah, Chad, Komoro, Republik Demokratik Kongo, Ethiopia, Ghana, Kenya, Malawi, Mali, Mauritius, Mozambik,      Nigeria, Rwanda, Senegal, Sierra Leone, Afrika Selatan, Sudan Selatan, Togo, Uganda, dan Zimbabwe.

Pada tahun 2017, 42 negara Afrika memberikan suara yang mendukung adopsi Perjanjian tersebut. Sejak itu, 29 negara Afrika telah menandatanganinya dan 12 negara sekarang telah meratifikasinya. Kongo adalah Negara Afrika Tengah pertama yang meratifikasi TPNW.

Bapak Jean-Claude Gakosso, Menteri Luar Negeri, Francophonie dan Kongo di Luar Negeri Republik Kongo menandatangani TPNW pada tanggal 20 September 2017, ketika dibuka untuk ditandatangani, pada upacara tingkat tinggi di New York.

Ratifikasi Kongo pada tanggal 12 Mei 2022 dianggap sebagai kesaksian sikap tegas Afrika bahwa tindakan multilateral tentang perlucutan senjata nuklir lebih diperlukan dan mendesak dari sebelumnya, dan bahwa itu adalah tanggung jawab semua negara untuk memimpin menuju penghapusan senjata-senjata mengerikan ini.

"Ratifikasi Perjanjian Pelarangan Senjata Nuklir sangat berharga dan mengingatkan kita bahwa perdamaian dan keamanan internasional sepadan dengan harganya," kata Isidore Mvouba, Presiden Majelis Nasional Kongo, pada bulan Februari 2022.

Memang, konsekuensi dari setiap penggunaan senjata nuklir di mana pun akan menjadi bencana, di mana-mana, mengakibatkan kematian, kehancuran, perubahan iklim, kelaparan, dan krisis pengungsi berikutnya yang akan merembet ke seluruh Afrika dan dunia, mengancam kelangsungan hidup umat manusia.

"Kongo, dengan meratifikasi TPNW, baru saja memberikan kontribusi besar bagi kesehatan masyarakat global. Penggunaan senjata nuklir akan memiliki konsekuensi kesehatan yang menghancurkan selama bertahun-tahun. Penting bagi negara-negara yang belum menandatangani dan meratifikasi TPNW untuk mencontoh Kongo demi dunia yang aman dan sehat," kata Georges Batala-Mpondo dari Association congolaise pour la santé publique et communautaire (ACSPC), mitra ICAN di Kongo. [IDN-InDepthNews - 19 Mei 2022]

Foto: Konser Hadiah Nobel Perdamaian ICAN 2017. Kredit: Ralf Schlesener